Aku lihat anak ku Fahmi yang sedang menggeliat di atas katil setelah dikejutkan oleh ku. Sekali lagi keberahian ku melonjak dalam debaran di dada ku.Mata ku terpaku kepada susuk zakarnya yang keras menongkat selimutnya. Air liur ku secara tanpa disuruh ku telan berkali-kali. Aku menjadi tidak senang duduk dan kembali ke bilik untuk memikirkan adakah mustahil atau tidak untuk ku merasai kenikmatan ianya memasukki tubuh ku.Sendat ku rasakan kerana tubuh ku sudah tidak seramping dulu.

Gambar sex nekad-7Gambar sex nekad-15Gambar sex nekad-14

Lebih-lebih lagi kebanyakan dari mereka semua adalah suami orang. Namun perasaan itu aku cuba tahankan kerana dia adalah anak kandung ku, amat berdosa jika aku melakukan perbuatan sumbang dengannya.

Sama juga yang kedua, perempuan juga dan dah berkahwin. Hanya Fahmi yang tinggal bersama ku kerana dia bekerja sebagai pekerja am di sebuah kilang.

Aku hanya menjawab saja-saja ingin memakai pakaian lama di rumah.

Ku sengaja buat-buat sibuk di dapur dan berjalan mundar mandir di hadapannya.

Ku lihat mata anak ku seakan malu-malu tetapi mahu-mahu menjalar seluruh tubuh ku.

Anak ku kemudian bangun dari kerusi dan menuju kepada ku yang sedang mencuci pinggan di sinki dapur. Matanya ku lihat terpaku kepada lurah tetek ku yang sengaja ku bidangkan. Anak ku mengangguk dan segera keluar dari rumah menghidupkan enjin motorsikalnya.Ku silangkan kaki dan ku biarkan belahan kaki ku mendedahkan kaki ku hingga ke peha. Tidak lama kemudian anak ku pulang dan duduk di atas lantai di hadapan ku sambil membaca akhbar.Sesekali matanya menonton rancangan tv dihadapannya. Ku terus berlutut dihadapannya dan bergaya seakan merangkak mengambil sebahagian naskhah akhbar yang belum dibacanya.Namun pada satu hari yang terkutuk, aku menjadi nekad untuk sedia disetubuhinya.Semuanya gara-gara selepas aku mengejutkannya bangun tidur lebih kurang pada pukul 9 pagi. Ketika anak ku mandi, aku mengintipnya dan aku lihat zakarnya yang molek itu.Syaitan semakin berbisik mendorong keberanian ku dan memberi berbagai-bagai jalan untuk ku mencapai matlamat ku. Aku cuba mengoda anak ku yang kebiasaannya hanya terperap di rumah kerana cuti hujung minggu pada hari itu. Perlukah aku terus menggodanya di ranjang atau hanya telanjang bulat memancing nafsu mudanya?